Online casino_Indonesia's most popular online gambling game_Baccarat Online_Malaysia Gambling Network

  • 时间:
  • 浏览:0

SportsmSportsahasiswa baru, uang bulanan pas-pasan, SportsSportsdan harus pontang panting mencari tambahan buatmu berteman dengan suasana tengah malam. Meski jam tidur dan main jelas berkurang, tapi semua hal yang kamu lakukan ini bisa menjadi pemantikmu agar tak menyia-nyiakan waktu dan segera menuntaskan kewajiban. Sebab menyia-nyiakan waktu, bagimu sama dengan menunda mimpi kedua orangtua untuk melihatmu memakai toga. Pun menunda impian-impianmu yang lainnya. 

Sayangnya tantangan tak berhenti di situ. Saat udah merantau dan hidup jauh dari orangtua, kadang kamu masih harus menghadapi kesulitan dalam hal finansial. Uang kiriman dari orangtua jelas mepet untuk hidup nyaman di perantauan. Mau tidak mau, siap tidak siap kamu kamus pontang-panting mencari tambahan agar pendidikan tetap jalan dan hidupmu sebagai anak muda tak kehilangan tujuan.

Dear kamu yang tengah berada di posisi ini, meski berat dan hampir menyerah, yakinlah bahwa kelak masa depan yang indah akan menyambutmu. Sebab tak ada peluh yang sia-sia. Semua rasa lelah dan letihmu akan terganti dengan senyum bangga kedua orangtua.

Dear kamu, para mahasiswa baru dengan uang bulanan yang pas-pasan. Mungkin inilah sederet jatuh bangun yang sudah khatam kamu rasakan. Saat harus fokus kuliah tapi juga tak bisa leha-leha karena beberapa pekerjaan sampingan menanti.

 

Bahkan sisi lain dari dirimu berteriak, memintamu untuk mencari pekerjaan lain di luar kampus demi makin derasnya pundi-pundi yang kamu dapatkan. Namun demi menjaga kewarasan, belum lagi ditambah tugas di tahun pertama, kamu harus tutup telinga dan menjalankan apa yang sudah di tangan saja.

 

Sejak awal, berburu kelas dosen idaman bukanlah tujuan utama. Namun kamu justru disibukkan berburu beasiswa demi tegaknya biaya pendidikan. Untuk menunjang agar lolos seleksi, sederet kegiatan pun kamu lakukan. Mulai dari gabung organisasi, ikut kegiatan relawan, sampai berusaha mendapatkan IPK pertama semaksimal mungkin.

Ketika beasiswa sudah di tangan, tapi uang bulanan tak juga cukup memenuhi kebutuhan, kamu lantas mencari lain jalan. Pilihanmu selanjutnya adalah mencari pekerjaan sampingan. Di saat mahasiswa baru sibuk menjelajah kota atau nongkrong dengan teman-temannya, kamu harus ikhlas menikmati waktumu dengan membantu dosen penelitian atau menjadi asisten laboratorium demi menambah uang jajan. 

Untukmu yang dijatah pas-pasan oleh kedua orangtua, pasti hafal benar rasanya saat pertama kali tahu nominal yang kamu dapat. Antara sedih karena tak yakin bisa mencukupi kebutuhan tapi malu ketika ingin mengeluh dan minta tambahan. Apalagi kamu tahu sendiri, biaya hidup di perantauan jelas tak semurah di kampung halaman. Belum lagi biaya fotokopi sampai makan sehari-hari.

 

Dijatah pas-pasan oleh orangtua dan tahu  jelas bagaimana susahnya menghasilkan rupiah membuatmu harus pintar-pintar mengatur keuangan. Tak jarang kamu bahkan membuat catatan khusus pengeluaran agar tak ada serupiah pun yang dibelanjakan tanpa tujuan. Karena bagimu, setiap pundi yang ada harus dimanfaatkan entah bagaimana caranya.

Babak baru kehidupan anak muda katanya dimulai saat mulai duduk di bangku perkuliahan. Sebab ketika mulai memasuki dunia kampus biru, anak-anak muda akan dihadapkan pada fase transisi. Dari remaja menuju dewasa. Sederet tantangan pun siap tak siap harus dilalui. Apalagi kalau kamu memutuskan untuk menutut ilmu jauh dari keluarga. 

Berat? Memang! Tapi demi mendapatkan beasiswa, kata menyerah tak akan mudah keluar.

Sejak awal kamu tahu, memilih kuliah jauh dari orangtua jelas akan jauh dari zona nyaman. Tidak ada shoulder to cry on saat malam pertama dan tak bisa tidur di kosan. Tak ada nasi goreng dan segelas teh hangat sebelum beraktivitas. Pun kamu juga harus bisa mengatur keuangan dengan uang bulanan yang dijatah.